Warga Eks Lokalisasi Semampir, Demo Tolak Penggusuran Ilegal

demo-semampir

Warga RW 5 Kelurahan Semampir saat demo dan berdialog dengan Sekkota Kediri

Kediri (Sergap) – Sekitar 200 warga dari RW 5 Kelurahan Semampir, Kota Kediri berunjuk rasa mendatangi Balai Kota Kediri, menolak rencana penggusuran eks Lokalisasi Semampir, pada 10 Desember 2016 mendatang.

Dalam orasinya, massa warga Kelurahan Semampir itu meminta Pemerintah Kota (Pemkot) Kediri membatalkan rencana penggusuran ratusan rumah mereka yang berada di lahan seluas 3,5 hektar. Kawasan permukiman di bawah Jembatan Semampir itu dihuni ratusan kepala keluarga (KK) selama lebih dari 20 tahun.

Warga menolak dilakukan penggususan, karena sebagian dari mereka telah memiliki sertifikat hak milik (SHM) dari tanah yang dulunya merupakan bekas pemakaman Tionghwa itu. Warga mencurigai proses penerbitan seritifikat hak pengguna (SHP) atas nama Pemkot Kediri adalah penuh rekayasa dan warga sudah menempuh jalur hukum dengan melakukan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jawa Timur di Surabaya.

Dengan telah bergulirnya gugatan warga ke PTUN, sebagaimana lazimnya sebuah proses hukum, maka seharusnya obyek gugatan wajib diposisikan de facto (kondisi saat diajukannya gugatan).

Tomi Wibowo, salah satu koordinator demo mengatakan, jika Pemkot tetap melakukan penggusuran maka Pemkot Kediri tidak menghormati proses hukum yang sedang berlangsung di PTUN. “Jika tetap menggusur artinya Pemkot Kediri telah melakukan perbuatan illegal,” kata Tomi kepada Tabloid Sergap.

Saat menemui perwakilan warga, Sekretaris Kota (Sekkota) Kediri Budwi Sunu mengatakan, menerima aspirasi dari warga, dan akan mengkaji secara lebih seksama. Pemkot juga menyatakan siap dengan tuntutan warga yang telah memperkarakan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jawa Timur di Surabaya. Peradilan tersebut sampai saat ini masih berjalan dengan agenda sidang mendengar keterangan Pemkot Kediri sebagai tergugat.

Sebagaimana diketahui, Pemkot Kediri berencana akan menjadikan kawasan tersebut menjadi ruang terbuka hijau (RTH). (sur/tkr)

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s