Akhirnya, Kantor DPRD Kabupaten Kediri Disegel Rakyat

DPRD Kab Kediri Disegel

Spanduk penyegelan dibentangkan di depan kantor DPRD Kabupaten Kediri

Kediri (Sergap) – Setelah dijanjikan akan ditemui oleh Pimpinan DPRD Kabupaten Kediri, maka perwakilan gabungan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan Organisasi Massa (Ormas) Kediri, Senin (15/02/2016) datang kembali ke gedung DPRD menagih janji itu.

Namun para Wakil Rakyat itu, tampaknya ingkar janji. Mereka enggan menemui pengunjuk rasa. Bahkan beberapa orang dari mereka justru pergi ketika pengunjuk rasa datang.

Hingga siang dan ketika hujan turun dengan derasnya, tak satupun wakil rakyat bersedia menemui. Dikabarkan sebagian anggota dewan tengah melakukan kunjungan kerja di Palembang dan ke Desa Tiron, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri. “Mereka menghindari kami, kata Ander Sumiwi Prihatin, salah satu pengunjuk rasa.

Jengkel dengan itu semua, kemudian pengunjuk rasa memajang Celana Dalam, BH dan Boneka. Celana Dalam yang dipajang juga diberi tinta merah di bagian tengah melambangkan pemiliknya sedang datang bulan.

Sedangkan di bawahnya, digelar spanduk bertuliskan, “Rakyat Kediri Segel Kantor DPRD, Tolak Pelantikan Bupati Bermasalah”.

Gabungan 17 LSM dan Ormas yang menamakan dirinya Aliasi LSM dan Ormas Kabupaten Kediri (ALOKA) tersebut, mendesak Dewan menolak pelantikan Haryanti dan Masykuri sebagai Bupati dan Wakil Bupati Terpilih periode 2016 – 2021. (baca : Berpotensi Cacat Hukum, Gabungan LSM dan Ormas Tolak Pelantikan Bupati dan Wabup Kediri Terpilih)

ALOKA menuntut DPRD menolak pelantikan Hariyanti – Drs. H. Masykuri Ikhsan, MM, karena masih tersangkut persoalan hukum. Di mana Haryanti dituding melakukan pemalsuan ijazah dan identitas saat mendaftar ke KPU Kabupaten Kediri. Kasus itu digugat ke pengadilan dan dilaporkan ke Polres Kediri.

sekwan2foto-oke

Sekwan Moh. Solikin (membelakangi kamera), ketika ruangannya dipenuhi pengunjuk rasa

Karena tak dapat menemukan seorangpun Wakil Rakyat, pengunjuk rasa mendatangi Sekretaris Dewan (Sekwan), Moh. Solikin di ruangannya. Mereka minta Sekwan menjelaskan ke mana sebenarnya unsur pimpinan DPRD Kabupaten Kediri berada.

“Kami datang karena pada hari Kamis yang lalu, dijanjikan akan dipertemukan dengan unsur pimpinan. Tolong ditelpon Ketua DPRD, kami yang sudah terlanjur datang ini harus bagaimana,” kata Agustianto, salah seorang pengunjuk rasa.

Dijelaskan oleh Moh. Solikin, bahwa Ketua DPRD sedang studi banding ke Palembang bersama Komisi C. Namun Solikin tak bersedia menelpon Ketua DPRD, dengan dalih tak bisa dihubungi.

Yang dapat dikontak adalah Iskak, S.Ag dari Partai Amanat Nasional. Kemudian Sekwan mendapatkan arahan agar para pengunjuk rasa ditemui oleh Komisi A.

Kedatangan Komisi A DPRD Kabupaten Kediri sudah menjelang sore, setelah turun hujan deras. Pengunjuk rasa yang masih bertahan akhirnya ditemui oleh Komisi A dan dijanjikan akan ditertemukan dengan unsur pimpinan, Selasa pagi, tanggal 16 Februari 2016.

Akankah unsur pimpinan DPRD Kabupaten Kediri “berani” menemui pengunjuk rasa yang tergabung dalam ALOKA? Kita ikuti peristiwa selanjutnya. (Tkr)

2 thoughts on “Akhirnya, Kantor DPRD Kabupaten Kediri Disegel Rakyat

  1. Ping-balik: Dewan Akan Panggil KPU dan Panwas Kabupaten Kediri | TABLOID SERGAP

  2. Ping-balik: Diduga Menyalahgunakan Jabatan, Pimpinan DPRD Dilaporkan ke Kejaksaan | TABLOID SERGAP

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s