Ditemukan 88.675 Data Bermasalah di DPT Jember

pilkada-serentak-1-yos-150805Jember (Sergap) – Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kabupaten Jember, Jawa Timur, menemukan sebanyak 88.675 data pemilih bermasalah dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang sudah ditetapkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Jember.

“Kami menemukan sebanyak 88.675 data bermasalah seperti pemilih memiliki Nomor Induk Kependudukan (NIK) ganda, NIK invalid, dan identitas berupa nama, alamat, tempat tanggal lahir yang sama persis,” kata Ketua Panwaslu Jember, Dima Akhyar dalam jumpa pers di sebuah hotel di Jalan Karimata Jember, Senin (02/11/2015).

Rincian dari 88.675 data bermasalah itu, adalah 52.302 pemilih memiliki NIK ganda, 21.653 pemilih memiliki nama, tempat tanggal lahir, dan alamat yang sama, serta 14.720 pemilih memiliki NIK invalid. “Bahkan saat dilakukan pengecekan melalui Sistem Informasi Data Pemilih (Sidalih), ditemukan 11 pemilih yang namanya Yulia Fajar dengan nama, alamat, tempat tinggal lahir yang sama persis dalam DPT Pilkada Jember,” kata Dima.

Dima menambahkan, bahwa temuan Panwaslu Jember itu sudah disampaikan kepada KPU Jember pada 22 Oktober 2015 untuk segera ditindaklanjuti, karena dapat menjadi persoalan dikemudian hari. “KPU sudah meminta data soft copy kepada Panwaslu, namun sejauh ini kami belum mengetahui tindaklanjut penyelenggara pilkada atas data pemilih bermasalah itu,” kata Dima menjelaskan.

Panwaslu sudah melakukan pengawasan tahapan pemutakhiran data pemilih dalam Pilkada Jember secara bertahap yakni temuan sebanyak 6.663 data bermasalah dalam Daftar Penduduk Potensial Pemilih Pilkada (DP4) pada 21 Agustus 2015.

Kemudian Panwaslu juga menemukan data bermasalah dalam daftar pemilih sementara (DPS) sebanyak 126.813 pemilih pada 22 September 2015, dan terakhir terdapat data pemilih bermasalah dalam DPT sebanyak 88.675 pemilih.

“Saya berharap KPU Jember menindaklanjuti temuan Panwaslu untuk menyempurnakan data pemilih Pilkada Jember tersebut, sehingga datanya benar-benar valid,” katanya.

Sementara itu Komisioner KPU Jember, Habib M. Rohan mengaku sudah mendapat surat dari Panwaslu terkait data bermasalah itu pada 22 Oktober 2015 dan pihak penyelenggara Pemilu masih dalam proses menindaklanjuti temuan itu.

“Pada saat penetapan DPT tambahan (DPTb1) sepekan yang lalu, pihak Panwaslu tidak menyampaikan terkait dengan data pemilih bermasalah, bahkan Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) juga tidak mendapat rekomendasi apapun dari Panwaslu di tingkat kecamatan, namun tiba-tiba saat ini ada data bermasalah muncul sebanyak 88.675 pemilih,” tuturnya.

KPU Jember menetapkan DPT Pilkada setempat sebanyak 1.892.435 orang dengan rincian sebanyak 935.935 pemilih laki-laki dan 956.500 pemilih perempuan, sedangkan jumlah daftar pemilih tetap tambahan (DPTb1) sebanyak 537 orang. (arif)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s